Ketahui Bilangan Malaikat Anda

Lelaki Dipenjara Seumur Hidup Kerana Membunuh Isteri Yang Mengejek Disfungsi Erektilnya

Apabila bercakap mengenai pertikaian rumah tangga, tidak dapat dipastikan apa yang boleh menyebabkan lelaki kecewa. Bagi seorang suami, ejekan isterinya yang tidak henti-henti terhadap disfungsi erektil yang menyebabkan dia membunuhnya dengan darah dingin. Kini, dia telah dijatuhkan hukuman penjara seumur hidup tanpa peluang parol.


Seorang lelaki British akan membelanjakan sekurang-kurangnya 20 tahun penjara selepas dia memukul isterinya hingga mati berikutan bertahun-tahun didakwa didera dan penghinaan atas disfungsi erektilnya , mahkamah memutuskan bulan ini. Semasa dia pada mulanya membantah tidak bersalah, kisahnya mula terungkai apabila secebis darah isterinya ditemui pada stokingnya.

David Pomphret mendakwa isterinya telah mati ketika dia menemuinya. Lelaki berusia 51 tahun itu pada mulanya memberitahu pihak berkuasa bahawa dia pergi memeriksa isterinya di kandang kuda berhampiran rumah mereka di Winwick, Cheshire di England dan mendapati isterinya sudah mati.

Pada hakikatnya, dia bersalah kerana membunuh. Pomphret memukul kepala Ann-Marie, 49, dengan linggis lebih daripada 30 kali selepas dia didakwa 'mengertak' berikutan penderaan bertahun-tahun daripada seorang wanita yang didakwanya 'mudah berubah' dan mengejeknya kerana mengalami disfungsi erektil. Dia mendakwa kehilangan kawalan sementara sebagai pembelaannya.

Hakim tidak membeli ceritanya. Semasa menjatuhkan hukuman, Hakim David Aubrey memberitahu Pomphret, “Anda terlupa menukar stokin anda. Ia adalah jaringan penipuan dan pembohongan. Pada penilaian saya, anda adalah seorang pembohong yang berjaya. Dia mengalami kecederaan pertahanan di kedua-dua belah tangannya. Dia pasti merayu dan merayu agar kamu berhenti. Anda sudah cukup dengan dia, melihat peluang yang muncul pada malam itu untuk membunuhnya dan berbuat demikian.”


Tidak jelas apa motif Pomphret sebenarnya. Ann-Marie sedang bertarung dengan kemurungan, menjalani rawatan untuk kanser, dan telah didiagnosis dengan gangguan personaliti autistik. Dia juga mendakwa bahawa dia memanggilnya ibu bapa yang jahat dan menggelarnya 'lemah dan tidak berguna' dan menampar mukanya, yang merupakan penyedutan terakhir. Kerana ini, Pomphret mendakwa dia 'menderita' di tangan isterinya, yang nampaknya merupakan sebab untuk melakukan pembunuhan berdarah dingin?

Ia adalah jenayah yang sangat dikira. Selepas menghancurkan kepala isterinya selama 20 tahun dengan linggis berpuluh-puluh kali, Pomphret melemparkan senjata itu ke dalam kolam, mengalihkan keretanya dan Ann-Marie, dan juga menghantar mesej kepadanya beberapa kali untuk bertindak seolah-olah dia cuba dapatkan dia dan berikan alibi untuk dirinya sendiri. Syukurlah, pihak berkuasa melihat melaluinya.


>